Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut

Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut

Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut

Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut – Rini, si penggagas ide untuk mendapatkan liburan yang berbeda dibandingkan liburan-liburan sebelumnya masih kebingungan untuk memilih pekerjaan yang cocok. Setelah berpikir cukup lama, Rini mengamati lauk yang sedang dimakannya. Ikan, pekerjaan kasar yang dipilihnya harus berhubungan dengan lauk yang paling ia sukai itu, pikir Rini.

poker88

Jika berpikir tentang ikan, pastilah langsung kepikiran nelayan. Rini pun sudah memutuskan. Rini mengepak beberapa helai pakaiannya dan yang paling penting adalah uang dan kartu atm. Rini pergi ke daerah pantai yang pernah ia datangi. Waktu itu ia melihat beberapa nelayan di pantai tersebut. Tapi, Rini harus mencari nelayan dulu yang mau menerimanya untuk tinggal bersama. Rini pergi ke daerah tersebut. Tak lama kemudian, Rini telah sampai.

“permisi, Pak..”.

“iya, neng ?”.

“rumah Pak RT di mana yaa ?”.

“oh di sana, neng…neng lurus aja..abis itu belok kiri..”.

“oh..terima kasih ya, Pak..”.

“iya, neng..”. Rini segera turun dari mobilnya saat sudah sampai di depan rumah yang di tunjukkan bapak tadi.

topbet789

“tok tok tok !!”.

“permisi !!”. Pintu pun terbuka, seorang ibu-ibu yang membukanya.

idolapoker88

“permisi, Bu..saya mau ketemu Pak RT..”.

“adek ini siapa ya ?”.

“nama saya Rini, Bu..”.

“saya Endang, istrinya Sadikin, Pak RT di sini, dek Rini ada keperluan apa ya ?”. Keduanya pun bersalaman.

“begini, Bu…saya lagi neliti kehidupan nelayan buat jadi bahan skripsi saya…saya mau minta izin ke Pak RT..”.

“oh begitu, dek Rini udah ada tempat nginap di rumah warga di sekitar sini ?”.

“itu dia, Bu..saya belum ada..makanya saya mau izin ke Pak RT sekalian minta tolong di cariin warga di sekitar sini..boleh, Bu ?”.

“oh boleh boleh, dek..ayo dek Rini masuk dulu..langsung ngomong sama bapak..”.

“iya, Bu..terima kasih..”.

“ayo dek, silakan duduk dulu..Ibu panggil Bapak dulu..”.

“iya, Bu..”. Tak lama kemudian, Endang keluar dengan seorang bapak-bapak.

“ini dek Rini ya ?”.

“iya, Pak..saya Rini..”.

“ada perlu apa ke sini ?”. Rini pun menjelaskan seperti apa yang dijelaskan ke Endang.

Cerita Dewasa Rini Si Gadis Nelayan

Meskipun Rini berbohong, tapi kata-kata yang keluar dari mulutnya mengalir dengan lancar.

“hmm…begitu ya, Dek..adek tunggu di sini sebentar..saya mau tanya warga yang mau dulu..”.

“maaf, Pak…saya jadi gak enak ngerepotin…”.

“gak apa-apa, Dek Rini…kalo gitu, saya pergi dulu yaa..”. Sambil menunggu, Rini mengobrol dengan

Endang di ruang tamu rumah Endang. Tak lama kemudian, Sadikin sudah kembali.

“Dek Rini, ayo ikut Bapak..”.

“iya, Pak..Bu Endang, saya pergi dulu..”. Rini mengikuti Sadikin yang berjalan melewati rumah-rumah warga yang sederhana.

Hampir semua warganya berprofesi sebagai nelayan sehingga rumah-rumah yang ada hampir sama.

“nah, Dik Rini..ini namanya pak Joko..”.

“Rini..”, ujar Rini sambil menyalami Joko dan tersenyum.

“Joko..”

“nah ini istrinya Pak Joko..namanya Bu Juju..”.

“Rini..”.

“Aminah..”.

“nah, Pak Joko..ini Rini yang tadi saya bicarakan..gimana ? boleh Dik Rini tinggal disini, Pak ?”.

“boleh..”.

“kalau ibu Juju?”.

“berapa lama Nak Rini mau tinggal?”.

“hmm..mungkin sekitar 1 minggu..paling lama mungkin 2 minggu..boleh ya, Bu, Pak ? saya janji deh bakal bantu-bantu n’ gak nyusahin..”, rayu Rini.

“iya, boleh, Nak Rini..”.

“makasih banget Bu Juju..”, ujar Rini, memeluk Juju.

“kalo Bapak ?”.

“iyaa, boleh, neng..”.

“makasih, Pak Joko..”. Rini hanya menyalami Joko.

“kalo begitu..besok saya mulai tinggal di sini..makasih ya Pak Sadikin udah bantu saya..”.

“iya, Dek Rini…saya seneng bisa bantu…”.

Rini pun mengobrol dengan Sadikin, Juju, dan Joko. Layaknya orang yang benar-benar sedang meneliti, Rini kadang melayangkan pertanyaan ke Juju dan Joko. Setelah rasanya cukup mengakrabkan diri kepada keluarga nelayan itu, Rini pun pamit untuk pulang karena baru besok dia akan pindah.

Rumah Joko benar-benar sederhana layaknya rumah-rumah nelayan seperti umumnya, namun bukan Rini namanya jika hanya gara-gara itu dia jadi mengurungkan niatnya. Gadis manis itu malah bersemangat dan jadi tak sabar, ingin tinggal bersama keluarga yang sederhana. Keesokan harinya pun, Rini kembali dengan sudah membawa kopernya.

“tok tok tok”.

“eh Nak Rini..silahkan masuk..”, suruh Juju.

“Pak Joko kemana, Bu ?”.

“lagi jemput Didit sama Indah di sekolah..”.

“oh, anak-anak Ibu biasa pulang jam segini ya ?”.

“iya, nak…ayo, Nak diminum dulu..”.

“aduh si Ibu..pake repot-repot..makasih ya, Bu..”.

“Nak Rini..sini ikut Ibu..”.

“iya, Bu..”. Rini mengikuti Juju masuk ke kamar yang hanya tertutup dengan kain saja, tak ada pintu.

“nah, Nak Rini nanti tidur di sini bareng Ibu sama Indah..”.

“lho ? Bapak Joko nanti tidur dimana ?”.

“nanti biar Bapak tidur sama Didit..”.

“tapi Bapak gak apa-apa, Bu ?”.

“gak apa-apa…Ibu udah ngomong sama Bapak..”.

“oh..makasih yaa, Bu..”.

“baju-bajunya Nak Rini taruh di lemari ini aja..”.

“iyaa, Bu..”.

Rini memasukkan baju-bajunya yang ada di koper ke dalam lemari. Juju mengajak Rini keliling rumah, menunjukkan dimana dapur dan kamar mandinya. Rini benar-benar prihatin, lantai dapurnya dari pasir. Kamar mandinya juga memprihatinkan, hanya seperti sebuah bilik. Tak lama kemudian, Joko, Indah, dan Didit pulang dari sekolah.

“kakak ini siapa, Bu ?”, tanya Indah.

“mmm..ini..”, Juju kebingungan bagaimana menjelaskan ke anaknya yang masih kecil itu.

“kakak ini temen adiknya Ibu..”.

“terus kakak di sini mau apa ?”.

“ya kakak bantu-bantu aja di sini…”.

“oh…”.

“udah sana..ganti seragamnya…ayo kamu juga, Dit..”.

“iyaa, Bu..”. Indah dan Didit pun masuk ke dalam kamar dan langsung keluar lagi dengan pakaian yang agak lusuh.

Didit pun langsung keluar untuk bermain. Sementara Indah penasaran dengan orang asing yang ada di rumahnya.

“kakak, kakak..”.

“iyaa ?”.

“nama kakak siapa ?”.

“nama kakak, Rini…nama kamu Indah kan ?”.

“iya, kak…kakak tinggal di mana ?”.

“di daerah Jakarta…”.

“oh…terus kakak kelas berapa ?”.

“kakak udah gak sekolah, sayang…kakak kuliah..”.

“apa, kak ? kul..kuliah yaa, kak ? kuliah itu apa, kak ?”.

“iyaa..kuliah itu…hmm..kamu sekarang kelas berapa ?”.

“kelas 5 sd, kak..”.

“nah kamu tau kan ada SMP abis itu SMA ?”.

“iyaa..”.

“nah kuliah itu habis SMA..”.

“oooh…wah berarti kakak pinter banget dong ? ajarin Indah ngerjain pr dong ?”.

“ayoo..mana sini prnya..tapi Indah yang ngerjain yaa..kakak cuma ngajarin doank lho..”.

“iyaa dong, kak..”.

Joko dan Juju tersenyum, belum ada sehari tapi Rini sudah membantu anak mereka mengerjakan pr. Rini kagum dengan Indah, cuma sekali di ajari, dia langsung bisa. Pasti gedenya pinter nih anak, pikir Rini.

Secara diam-diam, Joko memperhatikan Rini. Sebagai lelaki normal, Joko tertarik dengan Rini.

Dibandingkan istrinya, Rini jauh lebih cantik dan manis dan tentu tubuh Rini lebih menggiurkan daripada Juju. Tubuh gadis muda itu terlihat begitu padat dan montok, pantatnya sekal, dan kedua kemasan susunya juga sangat menggiurkan, tak heran kalau Joko sering salah tingkah jika berhadap-hadapan dengan Rini sebab pikiran-pikiran jorok tentang Rini selalu mampir ke otak Joko.

Tapi, Joko tidak tahu sifat asli Rini, si gadis manis yang terlihat kalem itu. Dalam waktu sehari saja, Rini bisa mengakrabkan diri dengan keluarga barunya. Didit juga sudah lumayan akrab dengan Rini. Di antara 3 temannya yang lain, memang Rini yang paling jago bersosialisasi dengan orang lain. Bisa dibilang, Rini adalah cewek yang easy going dan asik.

“Pak Joko..”.

“iya, neng ?”.

“Pak Joko kalau pergi ke laut, jam berapa berangkatnya, Pak ?”.

“ngelaut ? jam 5 pagi, neng…kenapa, neng ?”.

“saya mau ikut dong, Pak ?”.

“ikut ? kok neng mau ikut ? buat apa, neng ?”.

“ya buat jadi bahan skripsi saya, Pak…saya mau tahu caranya nelayan pas lagi nangkep ikan, Pak…”.

“oh begitu..tapi neng Rini bisa gak bangun pagi ?”.

“bisa, Pak..tenang aja..boleh ya, Pak ?”.

“iyaa boleh, neng…”.

Bagaimana Joko bisa menolak, pergi ke laut untuk menangkap ikan ditemani gadis manis, tentu tidak akan bosan. Rini terbangun karena ingin buang air kecil. Kebiasaan buruknya sejak kecil memang belum bisa hilang. Dengan sangat hati-hati, Rini turun dari tempat tidur agar tidak membangunkan Juju dan Indah yang tidur di sampingnya.

Rini berjalan ke kamar mandi dengan menyalakan fitur senter di hpnya untuk menerangi jalannya karena lampu petromax yang menyala tidak terlalu terang. Joko keluar dari kamar Didit karena sudah jam 4.30 pagi. Joko menyiapkan jalanya, melipatnya dengan rapi agar tidak kusut nanti saat dilempar. Dia dengar ada suara dari arah kamar mandi.

Dia pun berjalan ke arah kamar mandi untuk mencari tahu ada apa. Dia tahu ada orang di dalam kamar mandi, Joko sengaja tak bersuara karena siapa tahu yang sedang di kamar mandi adalah Rini. Joko mengintip dari celah-celah bilik kamar mandi yang terbuat dari bambu itu. Joko sumringah, dewi fortuna sedang berpihak padanya. Orang yang ada di dalam kamar mandi memang benar Rini yang sedang jongkok.

“ccrrr…”, bunyi air yang jatuh ke dalam wc. Mata Joko pun tak berkedip, menikmati pemandangan yang ada di depan matanya.

“hhh !!”, nafas Joko menjadi cepat ketika melihat Rini mengobel-ngobel vaginanya sendiri.

“ah !! akhirnya lega juga..”, ujar Rini setelah selesai mengeluarkan sisa-sisa air seninya dari liang kewanitaannya.

Pandangan Joko tertuju ke daerah intim Rini yang terlihat jelas ketika Rini berdiri. Tak ada rambut yang menutupi daerah segitiga Rini. Jelas sekali bagi Joko untuk bisa melihat bentuk vagina

Rini. Joko menelan ludahnya sendiri, nafsu sekali melihat lembah kewanitaan milik Rini. Bibir vagina Rini terlihat begitu rapat, pastilah sempit dan hangat di dalamnya, begitu yang dipikirkan Joko. Joko langsung ngibrit begitu Rini akan keluar kamar mandi.

“eh Pak Joko udah bangun ?”.

“i..iya, neng..”.

“udah biasa bangun jam segini ya, Pak ?”.

“i iya, neng..”.

“Bapak mau berangkat sekarang ?”.

“i..iya, neng…”.

“kalo gitu saya siap-siap bentar ya, Pak…”. Rini mencuci mukanya agar lebih segar dan merapikan rambutnya.

“ayo, Pak…”. Rini dan Joko berjalan menuju pinggir laut. Joko masih terbayang-bayang dengan selangkangan Rini tadi.

Ada sebuah perahu yang tidak bagus namun cukup besar. Ada 2 orang pria yang berada di dekat pria itu.

“eh, Pri…siapa tuh cewek cakep ?”.

“kenalin…ini namanya Rini, mahasiswi dari Jakarta..”.

“Jaka..”.

“Untung..”.

“Rini..”, balas si gadis manis sambil tersenyum dan bergantian menyalami tangan kedua pria berkulit hitam itu.

“neng Rini ngapain ke sini ?”.

“saya dapet tugas dari kampus disuruh cari tahu tentang kehidupan nelayan..makanya saya ikut Pak Joko ke laut…”.

“jadi neng Rini mau ngelaut bareng kita nih ?”.

“iyaa, Pak Jaka, Pak Untung..boleh kan saya ikut ?”.

“ya boleh dong, neng…”, dua pria itu tersenyum. Jaka, Untung, dan Joko menaruh jalanya di dalam perahu.

“ayo, neng Rini naik…”.

“iya, Pak…”. Belum terbiasa naik ke kapal yang sudah mengambang di air, Rini pun limbung dan akan jatuh ke belakang.

Dengan refleks cepat, Joko langsung menahan tubuh Rini dengan menggunakan tangan kanannya untuk menahan punggung Rini sementara tangan kirinya menahan pantat Rini.

“ma..ma..af, neng…”, ujar Joko langsung takut Rini marah karena telah memegang pantatnya.

“gak apa-apa, Pak…tadi kan Bapak nolongin saya..”, jawab Rini ditambah dengan senyumannya yang manis. Joko jadi agak tenang.

“hati-hati neng, naiknya..”.

Cerita Hot Rini Si Gadis Nelayan

Dengan berpegangan pada Joko, Rini bisa naik ke atas perahu dengan mudah. Setelah itu, Joko, Jaka, dan Untung mendorong kapal lebih ke laut sebelum naik ke atas kapal.

Mesin perahu pun dinyalakan. Jaka yang mengendalikan mesin sementara Untung dan Joko menyiapkan jala. Jaka pun memandangi lekuk-lekuk tubuh Rini dari belakang.

“ckck…”, decak Jaka sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

Andai saja punya istri seperti ini, pasti malas untuk mencari ikan, inginnya di ranjang terus, pikir Jaka. Perahu pun berhenti, Jaka, Untung, dan Joko mengambil jala mereka masing-masing. Setelah di urai agar tidak kusut. Jaka melemparkan jalanya ke bagian samping kanan perahu sementara Untung ke bagian kiri dan Joko ke bagian depan.

“oh iya, Pak…ini perahu punya siapa ?”.

“oh ini perahu punya kita betiga, neng..”.

“oh punya bertiga…patungan gitu ceritanya ?”.

“iyalah, neng…kalo buat perahu sendirian mahal…”.

“oh iyaa juga yaa…”. Rini pun menyaksikan 3 nelayan itu melempar jala, menariknya, dan menuang ikan ke dalam perahu lalu melempar jalanya lagi.

Rini pun merekam semua kegiatan 3 nelayan tersebut dengan handycam mahalnya. Handycam yang tahan air. Selesai sudah melaut hari itu, matahari sudah lumayan tinggi bersinar.

“wah ikannya banyak juga yaa, Pak…”.

“segini malah sedikit, neng..biasanya lebih banyak…”.

“oh..saya kira segini udah banyak..”.

“belum, neng…kalo cuma segini..biasanya nanti siang ngelaut lagi..”, jelas Jaka.

“oh..nanti siang saya boleh ikut lagi kan, Pak ?”.

“pasti boleh lah, neng…kan lumayan bisa nambah semangat..hehe..”, canda Untung mulai menggoda Rini.

“ah, Pak Untung bisaa aja niih…”. Mereka pun kembali ke pinggir laut.

Joko beserta 2 kawannya melabuhkan perahu mereka.

“neng Rini pulang aja duluan…kita bertiga mau bawa ikan ke pasar dulu..”.

“oh ya dah, Pak…Pak Jaka, Pak Untung…Rini pulang duluan yaa..”.

“oh iyaa neng…”. Rini pun berjalan ke rumah Joko.

“dari laut yaa, Nak ?”, tanya Juju yang melihat Rini berjalan.

“iyaa, Bu…rasanya capek juga yaa, Bu…padahal saya tadi gak ngapa-ngapain…”.

“yaa namanya juga Nak Rini belum biasa…”.

“mungkin juga kali yaa, Bu…”.

“yaudah, Nak Rini istirahat dulu abis itu Nak Rini mandi…”.

“iyaa, Bu…”. Setelah mandi dan berganti pakaian, Rini pun keluar dari rumah.

“sini, Bu…saya bantuin jemur pakaiannya…”.

“makasih, Nak…”. Rini pun mengobrol dengan Juju sehabis menjemur, tak lama kemudian Joko pulang.

Pagi pun berganti menjadi siang hari yang terik. Kedua anak Joko telah pulang dari sekolah dan telah berganti pakaian.

“ayo semua, kita makan…”.

“maaf nih, Nak Rini…hari ini cuma ada ikan asin, tumis kangkung sama tempe goreng doang..”.

“gak apa-apa, Bu…saya malah seneng banget…”.

Rini pun membuktikan perkataannya. Dengan lahap, Rini memakan nasi dengan lauk yang tersedia. Juju tersenyum senang, tak disangka olehnya, mahasiswi kaya itu kelihatan lahap sekali makan hanya dengan ikan asin dan tumis kangkung yang dibuatnya. Kirain semua orang kaya sombong, gak mau makan beginian, pikir Juju. Setelah makan, Rini membantu Juju membersihkan piring-piring. Sementara, seperti biasa Didit pergi ke luar untuk bermain bersama teman-temannya.”Bapak…mau ke laut lagi kan ?”.

“kayaknya gak jadi, neng..”.

“lho ? kenapa, Pak ? bukannya tadi ikannya kurang banyak ?”.

“tadi pas lagi di jalan ketemu orang dari restoran…beli semua ikan…lebih mahal daripada di jual di pasar…”.

“waah…beruntung dong, Pak hari ini…”.

“iyaa, neng…”.

“kalo gitu…gimana kalo saya ngajak Indah naik perahu Bapak…”.

“iya boleh, tapi neng..”.

“bahan bakarnya ? tenang aja, Pak…saya beliin deh…”.

“iya, neng…”. Rini memberi uang ke Joko yang langsung keluar rumah.

“Indah, mau nggak jalan-jalan sama kakak naik perahunya Bapak ?”.

“wah, mau ! mau ! mau, Kak…”.

“yaudah..kamu siap-siap gih sana…”.

“iya, Kak…”.

Mereka berdua pun menuju ke perahu dimana Joko sudah selesai mengisi bahan bakar perahunya. Mereka bertiga menikmati pemandangan laut. Indah dan Rini begitu akrab bagai kakak-adik malah seperti ibu-anak. Joko masih terngiang-ngiang dengan memori tadi pagi. Andai aja neng Rini jadi bini gue, pikir Joko.

Memang, Rini tidak terlalu cantik seperti 3 temannya, tapi wajahnya lumayan manis, tubuhnya pun cukup padat berisi, belum lagi Rini mempunyai inner beauty karena keramah-tamahannya dan easy-going, enak diajak ngobrol membuat daya tarik tersendiri bagi Rini. Puas menikmati keindahan laut, mereka bertiga pulang ke rumah. Rini benar-benar senang sekali, keinginannya terpenuhi, menikmati keindahan laut, meskipun ada satu lagi keinginannya yang belum atau kemungkinan besar tidak akan terpenuhi.

Indah dan Rini sama-sama tidur setelah sampai di rumah. Juju sedang keluar rumah sehingga tinggal Joko yang sedang ngaso di depan rumah. Terngiang-ngiang akan pemandangan selangkangan Rini, pikiran nakal singgah di otak Joko. Joko mengintip ke kamar istrinya, Rini masih tidur pulas bersama Indah. Joko berjalan ke luar rumah menghampiri jemuran istrinya.

Joko mencari pakaian Rini yang ada di jemuran. Joko ingin mencari celana dalam atau setidaknya bra yang digunakan Rini. Joko keheranan dan kebingungan, dia tak menemukan cd ataupun bh Rini. Yang ada cuma baju atau celana 3/4 milik Rini. Jika ada celana dalam, paling itu punya Juju. Terbesit 2 jawaban di otak Joko. Rini tidak ganti celana dalam atau bh selama 2 hari atau 2 hari ini Rini tidak pernah memakai bh dan celana dalam. Membayangkan jawaban kedua, timbul tonjolan di celana Joko. Joko membayangkan lebih jauh, dirinya membayangkan Rini tak mengenakan apapun saat melaut. Pastilah begitu indah melihat keseksian tubuh telanjang dari gadis muda nan cantik seperti Rini di atas perahu.

“heh…Bapak ngapain ngeliatin jemuran ?”, tanya Juju.

“nggak, Bu…Bapak ngecek udah kering apa belum ?”.

“oh..neng Rini udah bangun, Pak ?”.

“belum, masih tidur sama Indah…”.

“oh..”. Hari itu pun berlalu seperti biasa.

Keesokan paginya, seperti pagi kemarin, Rini dan Joko sudah siap untuk melaut. Joko agak terkejut melihat Rini yang memakai kaos putih. Kaos putih membuat payudara Rini lebih ‘jelas’. Apalagi, Joko melihat ada tonjolan kecil tepat di bagian dada Rini.

“kenapa, Pak ?”.

“nggak, neng…”, Joko langsung memalingkan wajahnya karena tertangkap basah oleh Rini melirik ke bagian dadanya.

“ayo, Pak..kita berangkat yuk..”.

“eh bapak-bapak…udah pada di sini yaa…”, sapa Rini yang baru datang bersama Joko.

Mereka pun langsung melaut.

“Pak…saya mau nyoba dong…”.

“neng bisa ?”.

“saya mau nyoba aja, Pak..”.

“yaudah..nih, neng..”. Rini melempar jala, mendiamkannya.

“nah neng..sekarang tarik jalanya…”.

“mmmpphh !!!”, Rini menarik jala yang sekarang jadi berat.

“aduh beraat, Pak !!”.

“sini, Bapak bantuin…”. Untung meraih ke bawah untuk menggenggam jala dan membantu Rini menarik jala.

“wah ikannya banyak, Pak…”, ujar Rini kegirangan.

“iya neng..mentang-mentang cewek cakep yang ngelempar jala..ikannya pada banyak yang masuk jala…”.

“ah Pak Untung bisa aja…”. Untung pun mengeluarkan ikan dari jala.

“lagi ah, Pak…”. Rini melempar jala lagi. Kali ini, jalanya lebih berat dari sebelumnya. Rini pun menarik dengan sekuat tenaga. Kaki Rini mencari pijakan yang kuat, tapi salah menapak.

“byurr !!!”. Rini pun tercebur ke dalam air. Dengan sigap, Joko meloncat ke dalam air. Untung dan Jaka membantu Rini naik lagi ke atas perahu.

“neng Rini gak apa-apa ?”.

“nggak apa-apa, Pak..tadi cuma kepleset aja kok…”.

“gleek…”. Jaka dan Untung meneguk ludahnya sendiri.

Kaos putih polos yang dikenakan Rini kini menjadi transparan karena basah terkena air sehingga terlihatlah daging kembar milik Rini oleh Jaka dan Untung.

Bukannya tidak sadar, Rini justru sadar sekali Jaka dan Untung sedang memandangi payudaranya, tapi Rini malah menengok ke belakang dan menaruh tangannya di pantatnya sendiri.

“yah basah deh celana tinggal satu-satunya…”. Karena Rini melihat ke arah pantatnya, otomatis dadanya jadi semakin membusung ke depan, tepat ke hadapan Jaka dan Untung.

“Pak Joko, sini saya bantu…”. Rini merunduk, pantatnya mengarah ke Jaka dan Untung.

Benar dugaan Joko, Rini tak memakai bra. Joko bisa melihat dengan jelas ‘kemasan susu’ Rini melalui lubang leher kaosnya. Rini merasa begitu liar, begitu nakal. Kedua buah payudaranya sedang diintip Joko dari depan sedangkan pantatnya sedang diamati dengan seksama oleh Jaka dan Untung. Tiba-tiba dua tangan menyelinap dari belakang Rini, menampung 2 daging empuk Rini yang menggantung itu dan langsung meremasinya. Spontan, Rini langsung berdiri tegak dan melihat ke belakang, ternyata Untung.

“Pak Untung ! STOP !!!”, nada Rini kencang sambil berusaha keras menjauhkan kedua tangan Untung dari payudaranya.

Tapi, tangan Untung tetap kokoh menggenggam dada Rini. Meremasinya dengan sangat bertenaga sehingga Rini agak kesakitan. Untung sengaja melakukan itu agar Rini tahu siapa yang berkuasa dan menegaskan bahwa payudaranya sudah dikuasai. Tiba-tiba, Jaka sudah berdiri di samping Rini. Tangannya langsung menangkup daerah selangkangan Rini. Bergerak perlahan mengelus-elus vagina Rini bagai mengelus kucing (pussy) untuk dimanja.

“tenang aja, neng Rini…kalo neng Rini pasrah..neng Rini juga bakalan enak, kok..hehe”. Sebenarnya, Rini hanya berakting saja.

Batinnya malah berteriak minta vaginanya disodok secepatnya. Inilah fantasi liar Rini yang tak pernah terpenuhi. Berhubungan intim di atas perahu adalah hal yang sangat liar bagi Rini yang ternyata memang eksibisionis sejati. Kaos Rini yang basah bisa dirobek Untung dengan mudahnya dan langsung kembali meremas-remas payudara Rini yang empuk dan sesekali memilin, menarik, dan memencet-mencet kedua puting Rini.

Melihat temannya yang sudah beraksi, Jaka tak mau kalah. Dibukanya kancing dan resleting celana 3/4 yang dikenakan Rini lalu langsung memelorotinya ke bawah. Joko dan Untung terkejut sama seperti Jaka saat melihat vagina Rini. Ternyata, Rini juga tak memakai celana dalam.

“wah neng Rini juga gak pake kancut…kayaknya neng Rini emang udah tau bakal kita pake nih..gakgakgak !!!”, ejek Jaka.

Jaka pun langsung meremas-remas lembah kewanitaan Rini dengan penuh nafsu. Jari-jarinya menari di sekitar bibir vagina mahasiswi manis itu.

“jaangaannnnhhhh, Pakkhhh !!!”, lirih Rini yang sudah tak kuasa merasakan hawa nafsunya yang semakin terpancing karena tiga titik vitalnya sedang dirangsang oleh 2 nelayan itu.

Jaka pun jongkok di depan Rini yang masih dipeluk dan diremasi payudaranya oleh Untung dari belakang karena Jaka ingin sekali melihat vagina Rini dengan jelas.

“ckck…”, decak Jaka.

“memek cewek cakep emang beda…hehe…bikin ngiler..wehehehe !!”, pujian sekaligus ledekan keluar dari mulut Jaka yang sedang asik mengusap-usap vagina Rini.

“aaahhhh….”, lirih Rini, tubuhnya bergetar-getar saat Jaka mulai memainkan klitorisnya sekaligus mengaduk-aduk liang vaginanya.

Jaka dan Untung semakin gemas dengan Rini sehingga aktivitas mereka pun semakin menggila. Rini tak kuasa lagi, dia hanya bisa mendesah dan melirih nikmat sambil menggeliat-geliat. Rini pasrah kedua payudaranya diremasi Untung dengan nafsunya, dan vaginanya habis dikobel-kobel oleh Jaka. Untung menjilati kuping kanan Rini karena saking ‘gemas’nya dengan tubuh montok Rini. Joko yang berada di depan Rini hanya bisa terdiam melihat dua buah payudara Rini berada di genggaman tangan Untung sedangkan vagina Rini tak terlihat karena tertutup kepala Jaka yang sedang asik menjilati kemaluan Rini.

“Paaakhh…Suuppriihhhhh…”, lirih Rini sambil memandang ke Joko dengan pandangan mata yang sayu dan ekspresi wajah yang terlihat sedang di mabuk birahi.

Burung Joko pun sebenarnya sudah ingin keluar dari sarang, tapi Joko masih bingung harus berbuat apa.

Mendengar desahan Rini, Untung pun berkomentar.

“tuh Pri…udah dipanggil…”. Tengah terjadi perang batin di dalam hati Joko antar nafsu dan nurani.

Tapi, panggilan Rini tadi memang bukan panggilan minta tolong. Justru Rini ingin Joko agar ikut menggerayangi tubuhnya. Rini sudah sangat bergairah, tak menyangka fantasi liarnya sedang proses terwujud.

“terusssss….ooohhhh…”, desis Rini menekan kepala Jaka ke selangkangannya.

Lidah Jaka dengan lihainya menyapu setiap jengkal dari daerah kewanitaan Rini dan melata-lata di dalam rongga vaginanya.

“aaaahh…aaahhh…AAAKKHHH !!!”.

Mulut Jaka bagai vacuum cleaner yang menyedot habis cairan vagina Rini. Dengan sapuan terakhir, lidah Jaka membelai dari bawah bibir vagina Rini sampai ke klitorisnya.

“gimana, Jak rasa memek mahasiswi caem ?”.

“uenak tenan, rek…gurih kayak santen…”.

“kalo gitu..neng Rini, Pak Untung juga minta santennya yaa ? hehehe”.

Untung membalikkan Rini sehingga berhadap-hadapan dengannya.

“mmpphhhhhh….”. Untung langsung menyambar bibir halus Rini tanpa basa-basi.

Dengan nafsunya, Untung memagut, mengemut bibir Rini dan menjilati wajahnya sehingga sekarang yang tercium di hidung Rini hanya bau jigong Untung saja. Lidah Untung pun mendesak masuk ke dalam rongga mulut Rini yang terbuka karena Rini mencari udara. Betapa kagetnya Untung saat merasakan perlawanan dalam rongga mulut Rini.

Rupanya Rini pun memainkan lidahnya. Untung memandang wajah Rini, namun Rini memejamkan matanya, terlihat begitu menikmati ciuman. Dalam hati, Untung merasa senang. Rupanya, mahasiswi manis ini memang ingin diperkosa dan disetubuhi. Bosan dengan bibir atas Rini, Untung langsung pindah ke ‘bibir’ Rini yang lainnya.

“nyymmmm…heemmhh…wuuueenaaakk !!!!”, celoteh Untung menikmati ‘rasa’ dari celah sempit pada tengah-tengah selangkangan Rini.

“eeemmmhhh teerruusshh Paaakkhhh !!”, ungkap Rini yang semakin memajukan pinggulnya seolah ingin menyajikan vaginanya kepada Untung.

Untung pun menarik pinggang Rini ke arahnya sehingga wajah nelayan jelek itu semakin menempel dan semakin terbenam di selangkangan mahasiswi manis itu. Orgasme didapatkan Rini lagi, Untung pun sibuk menyeruput ‘sari’ vagina Rini yang sedari tadi memang sudah ditunggu-tunggunya.

“rasanya gurih tenan !! hahaha !!!”. Untung mencolek bibir bagian dalam vagina Rini lalu memasukkan jarinya yang basah dengan cairan vagina itu ke dalam mulut Rini.

“gimana, neng Rini ? enak kan rasa memeknya ? gehehe !!!”.

Rini memang tak menjawab, tapi dia mengulum jari Untung.

“neng Rini..kenapa kemaren gak bilang sih kalo memeknya rasanya enak banget. ya nggak, Tung ?”, bisik Jaka dari belakang Rini.

“iye..bener tuh..wahahaha !!”. Tangan Jaka beralih untuk ‘mengusik’ selangkangan Rini.

“eh Joko…mao nyobain memek neng Rini juga kagak ?”. Jaka mengajak Rini berputar sehingga sekarang

Joko bisa melihat tubuh Rini lagi yang tadi tertutup badan Jaka.

“jangan malu-malu, Pri…kapan lagi lo bisa ngerasain memek kayak gini ?”, Jaka membuka dan melebarkan bibir vagina Rini.

Rini benar-benar merasa begitu bergairah melihat kedua mata Joko yang sangat terfokus pada vaginanya. Rini memang suka sekali jika ada yang memandangi tubuhnya, membuat Rini merasa seksi dan semakin bersemangat memperlihatkan lekuk tubuhnya. Apalagi saat ini dia telanjang bulat di depan 3 pria dengan tatapan mata yang sangat lapar. Benar-benar begitu liar yang dirasakan Rini. Sejak dulu, Rini memang suka sekali kalau ada yang memperhatikannya.

Saat Rini masih kelas 2 SMP, Rini pernah jatuh terjerembab ke belakang karena terkena bola basket.

Posisi Rini jatuh dengan kaki yang mengangkang, roknya pun tersingkap ke atas. Alhasil, teman-temannya yang sedang bermain basket melihat celana dalam Rini dengan jelas. Rini langsung berdiri dan lari dengan wajah yang merah karena sangat malu. Bagaimana tidak malu, mungkin ada sekitar 10 anak laki-laki yang melihat celana dalamnya.

Tapi, kejadian itu adalah awal mula munculnya sifat eksibisionis di dalam diri Rini. Semenjak itu, Rini sangat menyukai rasa dag dig dug dan rasa malu yang dirasakannya saat tahu kalau ada pria yang memandangi tubuhnya. Dan pada kelas 3 SMP, Rini sudah mulai meninggalkan yang namanya bra dan cd sampai sekarang. Rini hafal betul dengan jadwal mensnya agar tahu kapan harus memakai celana dalam.

“neng Rini…boleh kan si Joko ngerasain memek neng juga ?”.

“iyaaaa…”, jawab Rini sambil mengangguk pelan.

“tuh, Pri…udah di ijinin…”. Tak ragu-ragu lagi, Joko langsung jongkok dan menyantap vagina Rini dengan rakus seperti orang kesetanan, kerasukan setan nafsu.

“ooohhh oouuuhhh aaahhhh”, desah Rini menggeliat-geliat hebat dan menekan kepala Joko ke selangkangannya sendiri kuat-kuat.

Rini terengah-engah, tubuhnya bermandikan keringat, desahannya menandakan kalau dia sedang larut dalam kenikmatan yang teramat sangat. Sambil terus meresapi kenikmatan yang sedang dirasakannya, Rini melihat ke bagian bawah tubuhnya yang disantap habis-habisan oleh Joko.

Rini tak menduga sama sekali, serangan lidah Joko akan begitu dahsyat seolah-olah Joko sudah tahu bagian mana yang harus disentuh, dijilat, dan disentil dengan lidahnya itu. Lidah Joko begitu lincah membelai daerah kewanitaan Rini sehingga membuat pemiliknya begitu keenakan sampai terengah-engah dan mengerang lepas.

“Tung..bawa kite ke pulo yang waktu ntu…gak enak kalo ngentot di kapal..”, ujar Jaka kepada Untung sementara kedua tangannya tetap saja asik meremasi kedua payudara Rini.

“seph daah..”. Tak lama, perahu pun melabuh di pinggir pantai.

Hanya terlihat hutan dan pohon-pohon tinggi. Kedua kaki Rini terasa lemas, tak dapat menopang tubuhnya sendiri karena Joko membuatnya orgasme sebanyak 2x. Jaka turun dari perahu duluan, Joko menggendong tubuh telanjang Rini dan memberikan Rini ke Jaka. Jaka mendudukkan Rini di atas pasir dan berdiri di depannya, dan melepas celana. Dengan kasarnya, Jaka membenamkan wajah Rini ke selangkangannya yang bau apek itu.

“ayo neng Rini !! sepongin kontol gue !!!”. Rini menggenggam penis Jaka dan mendekatkan tongkat itu ke mulutnya. Lidah Rini menjulur keluar untuk menyambut kepala penis Jaka.

“jilat neng kayak permen !”. Lidah Rini pun menjalari sekujur batang kejantanan Jaka yang membuat sang pemilik gemetar keenakan.

“ooohhh !!”, Jaka merinding keenakan.

Batang, pangkal batang, dan buah pelirnya terkena sapuan lidah Rini berkali-kali. Pangkal paha Jaka pun juga dijilati Rini. Selangkangan Jaka basah kuyup oleh air liur Rini yang semakin asik mengulum batang Jaka. Rini mengulum, menghisap, dan menyedot ‘perkakas’ Jaka bersama ‘kantung’nya juga.

“neng Rini..masa si Jaka doank yang di sepong ? kita juga mau…hehehe”, ejek Untung sambil menuntun tangan kanan Rini ke penisnya yang sudah ‘bebas’.

Rini pun mulai menggerakkan tangan kanannya. Rini melirik ke arah kiri dan melihat Joko juga sudah tak memakai celana. Tanpa perlu dituntun, tangan kiri Rini langsung menggenggam penis Joko dan mengocoknya. Rini bagai ikan yang sedang sibuk dengan 3 kail pancing saja.

Di antara 3 batang yang ada, punya Joko yang paling lama dioral Rini. Bahkan hanya batang Joko yang diciumi mesra oleh Rini sebelum dikulum. Lama menunggu, Jaka dan Untung langsung menjejalkan penisnya ke mulut Rini sehingga 3 ‘pentungan’ itu saling beradu dan berjejalan di depan mulut Rini. Rini menjulurkan lidahnya keluar dan menggerakkan lidahnya untuk mengenai 3 ujung penis yang tersodor di hadapannya.

“ayo, neng…sekarang tiduran…”. Rini tidur terlentang dan menekuk kedua kakinya dan melebarkan kakinya seolah sudah bersiap diri akan ‘dipakai’ oleh 3 nelayan itu.

3 pria itu pun memandangi vagina Rini yang tertutup pasir karena selangkangan Rini basah oleh air liur Joko, Jaka, Untung tadi sehingga pasir pun menempel. Untung dan Jaka langsung berebutan dan saling dorong, dan Untung lah yang keluar sebagai pemenang.

“neng…numpang nyelipin kontol donk..hehehe…”. Ujung ‘tombak’ Untung pun sudah bersentuhan dengan bibir vagina Rini.

“eemmmmm….”, gumam Rini merasakan benda tumpul masuk ke dalam rahimnya. Batang kejantanan

Untung terus masuk dan masuk membuat sela-sela bibir vagina Rini melebar untuk menyesuaikan dengan diameternya. Pria tua dan gadis muda itu ‘tersambung’ oleh alat kelamin mereka yang saling mengunci.

“sempit banget !! mantaabbhh !!!”, teriak Untung merasakan betapa sempit dan hangatnya liang kewanitaan Rini.

Si pria tua itu begitu keenakan, penisnya bagai dijepit kuat dan diurut-urut oleh dinding vagina si gadis muda. Untung mulai menggenjot vagina Rini.

“uummhh…aahhh…oouuuhhh !!!”, berbagai macam bunyi suara keluar dari mulut Rini.

Jaka mengangkang di perut Rini, meletakkan penisnya di belahan payudara Rini. Jaka pun merapatkan kedua buah payudara Rini untuk menjepit penisnya.

“enaak jugaa !!! angeetthh !!”. Jaka mulai memompa payudara Rini. Pucuk penis Jaka pun kadang menyentuh dagu Rini.

“oohhh oohhh mmmhhh yeeessshhh !!!! ooooohhhhh !!!!”, erang Rini tenggelam dengan kenikmatan.

Untung terus menumbuk vagina Rini dengan penuh nafsu, beda sekali dengan punya istrinya. Vagina Rini terasa begitu sempit, hangat, dan peret, nikmat sekali rasanya.

“giilaa !! maanteebb !!!”, teriak Untung lepas.

“eenngghhh hhemmhhh !!!”. Rini mengejang, kedua kakinya melingkar erat di pinggang Untung.

Untung pun diam menikmati penisnya seperti disiram air hangat, nyaman sekali rasanya.

“dikiitttt lagii !!”. Gerakan Untung semakin cepat.

Hujaman-hujaman penisnya semakin cepat, semakin kuat, dan semakin bertenaga. Nafas 2 manusia itu saling memburu, desahan semakin lepas seperti pelari yang sebentar lagi akan finish. Untung buru-buru mengeluarkan batang kejantanannya itu dan mengarahkannya ke wajah Rini.

Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut
Cerita Dewasa Mahasiswi Binal Bercinta Di Tengah Laut

“OOOKKHHHHHHH !!!”.

“crrrrrt crrtttttt !!”. Semburan sperma menerpa wajah Rini beberapa kali.

Mata Rini refleks menutup ketika semprotan sperma akan mengenai matanya lalu memukul-mukulkan penisnya ke wajah Rini.

“neng Rini tolong dibersihin dong…belepotan nih…”. Tanpa ragu-ragu, Rini memiringkan tubuhnya dan menggenggam penis Untung.

Dijilatinya batang kejantanan Untung dengan penuh seksama, sesekali diurut dari pangkal hingga ke kepalanya untuk mengeluarkan tetes terakhir dari sperma Untung yang mungkin masih tersisa di lubang kencing milik Untung.

“makasih yaa, neng..hehehe”, Untung mengelus-elus kepala Rini. Begitu puas rasanya melihat wajah gadis semanis Rini belepotan sperma, dalam otak Untung.

“nah neng..sekarang gantian…wehehe…”. Jaka sudah mengarahkan ‘rudal’nya ke satu-satunya ‘sasaran’ yang ada, sasarannya tak lain dan tak bukan adalah selangkangan Rini yang sudah terbuka begitu lebar seolah sudah siap menerima ‘pengunjung’ berikutnya.

Senti demi senti penis Jaka menyeruak masuk ke dalam liang kewanitaan Rini. Sama seperti Untung, Jaka juga keenakan merasakan penisnya seperti ‘digigit’ dengan kuat.

“ini baru memeekkkk !!!”, teriak Jaka.

“manteb kan memeknya neng Rini, Jak ?”.

“mantaab, kontol gue kayak disedot masuk…OOOHH !!!”.

Begitu Jaka mulai menggerakkan ‘tongkat sodok’nya keluar masuk rahim Rini, Rini langsung melingkarkan kedua kakinya di pinggang Jaka seperti sebelumnya saat dia dipompa Untung. Sambil asik menggenjot vagina Rini, Jaka pun meremas-remas payudara Rini.

Rini sempat menutup matanya untuk meresapi kenikmatan kelaminnya yang sedang diaduk-aduk Jaka, tapi ketika Rini membuka matanya lagi, pandangan matanya terhalang oleh kantung zakar dan batang penis, dan juga bau apek tercium di hidung Rini.

“neng Rini…”. Rini melihat ke atas, ternyata punya Joko. Tanpa ragu-ragu, Rini langsung mengoral kelamin Joko.

“emmm…uummmm…”, Rini terlihat begitu menikmati ‘senapan’ Joko.

Tak ubahnya bagai anak kecil yang sedang mengulum lolipop, Rini asik sekali menjilati batang kejantanan Joko. Sodokan-sodokan Jaka membuat Rini semakin menggila. Joko pun sampai merem melek keenakan menerima sapuan lidah Rini. Sementara itu, Untung sudah memakai celana kembali, tersenyum melihat 2 temannya menggarap wanita cantik yang sudah disetubuhinya duluan. Jaka asik mengait vagina Rini dengan penisnya sambil terus memainkan klitoris Rini.

“oopp ooppp neng…”, Joko tak mau ‘keluar’ sekarang. Joko pun menarik penisnya dari mulut Rini, tapi kesusahan karena mulut Rini mengatup batangnya dengan rapat seperti penisnya tersangkut di mulut Rini.

“aampuun neng…uu..udaah neng…”, Joko sampai minta ampun karena Rini terus ‘mengerjai’ penisnya.

Rini membuka mulutnya dan Joko langsung menarik tongkat pancingnya.

“neng Rini suka ama kontolnya Joko ya ? hahahaha !!”, ledek Untung.

Mendengar ejekan Untung, Rini tak bereaksi apa-apa karena terlalu terbuai dengan sentakan-sentakan penis Jaka yang menyundul-nyundul pangkal rahimnya. Tubuh Rini semakin berpeluh keringat, semakin banyak pasir yang menempel di sana-sini pada tubuh Rini.

“uuummmhhhhhh !!! mmmmmnnnhhh !!! ooohhhhhh oohhhhh aaahhhhh !!!!”.

Desahan, rintihan, lirihan, dan erangan Rini semakin menjadi-jadi ketika tusukan-tusukan Jaka semakin cepat dan bertenaga.

“UUUUNNGGHHH !!! NEENG INTAAANNN !!!!”, erang Jaka buru-buru mengeluarkan burungnya dan mengarahkannya ke payudara Rini. Tak perlu waktu lama, gumpalan daging kembar milik Rini pun sudah berhiaskan cairan berwarna putih yang kental dan lengket.

“neng…masih ada sisanya nih..hehehe…”.

Rini pun dengan seksama ‘membersihkan’ penis Jaka lalu meratakan sperma ke seluruh payudaranya, sama seperti sebelumnya, sperma Untung sudah diratakan Rini ke seluruh pelosok wajahnya. Rini masih mengangkang dengan lebar, vaginanya seperti meminta untuk ‘diterjang’ benda tumpul lagi. Rini merasa gairah dan hawa nafsu terus mengalir di dalam darahnya.

Bagi Rini yang memang seorang eksibisionis sejati, berada di luar ruangan seperti pantai, hutan, dan lainnya memang membangkitkan gairah apalagi saat ini dia telanjang bulat dengan 3 lelaki yang menggilir vaginanya dengan semangat. Joko sudah berada di depan selangkangan Rini yang terbuka lebar. Joko menaruh kedua betis Rini di bahunya dan memulai proses injeksi terhadap alat kelamin Rini.

“hhheemmhhh…”. Dengan sigap, bibir kemaluan Rini melebar untuk memberikan ruang bagi ‘tongkat’ Joko agar bisa masuk semakin dalam.

Vagina Rini terus melahap benda asing yang menginvasinya senti demi senti sampai seluruhnya telah tertelan ke dalam ruang hangat dan sempit yang ada di dalam vagina Rini. Sambil memandang batang kejantanannya telah tertanam dengan sangat kokoh di dalam rahim Rini, Joko mengusap-usap bibir bagian atas dari vagina Rini dan sesekali memencet-mencet klitoris Rini. Joko menarik penisnya dengan sangat perlahan sampai tinggal kepalanya saja yang masih ada di dalam liang kewanitaan Rini. Tarikan perlahan memberikan sensasi tersendiri. Joko mendorong penisnya masuk ke dalam lagi juga dengan sangat perlahan.

“hhhhh uuummmmmhhhhhh…”, desahan lembut keluar dari mulut Rini dengan suara yang lemah.

Gerakan penis Joko yang begitu lembut dan perlahan memberikan sensasi tersendiri bagi Rini. Joko membungkuk sehingga kaki Rini pun longsor ke bawah lagi dan langsung melingkar di pinggang Joko untuk menjepitnya agar tidak kemana-mana.

“mmmmmffhhh heemmm ccpphhh cccpphhh…”. Keduanya bercumbu dengan begitu dahsyat dan begitu bernafsu.

Tak ada yang mau mengalah, Rini dan Joko sama-sama saling pagut, saling lumat, saling hisap bibir satu sama lain. Mereka berdua tak henti-hentinya saling mengadu lidah. Keduanya begitu meresapi percumbuan yang sedang terjadi, pelukan mereka juga semakin erat, tak ada yang mau menyudahi ciuman mereka. Rini membuka matanya dan beradu tatapan dengan Joko.

Tidak hanya tatapan nafsu yang terpancar dari sinar mata Joko, tapi juga tatapan lembut dan kasih sayang yang ditangkap oleh mata Rini. Andai aja udah kenal dari dulu, pasti gue udah jadiin bini, pikir Joko. Pak Joko, I LOVE YOU, kata Rini dalam hati. Terjadi pertukaran emosional antara dua insan itu. Pertukaran emosional yang biasanya hanya terjadi antara 2 manusia yang saling mencintai, saling menyayangi, dan saling mengasihi, kini sedang dialami Rini dan Joko yang baru kenal.

Jalinan emosional antara keduanya tercipta bukan hanya dari tatapan mata keduanya, tapi juga dari ciuman panas mereka yang begitu bergairah dan yang semakin memperkuat jalinan itu adalah alat kelamin mereka berdua yang menyatu, penis Joko mengait kencang rahim Rini sementara vagina Rini pun menggigit erat penis Joko. Joko mengangkat tubuh Rini sehingga Rini seperti sedang menduduki penis Joko.

“neng Rini…”.

“Pak Joko…”. Keduanya saling mendesahkan nama satu sama lain lalu sama-sama tersenyum penuh arti.

Rini mengalungkan kedua tangannya ke leher Joko. Rini menutup mata dan memajukan bibirnya seperti mengajak atau lebih tepatnya mengundang Joko untuk mencumbunya lagi. Kesempatan itu tak disia-siakan Joko yang langsung menyambar bibir Rini yang lembut. Joko asik sekali menyantap bibir Rini seperti bibir istrinya sendiri.

“gileee..si Joko jago banget..ampe neng Rini pasrah banget gitu..”, komentar Untung.

“iye..enak banget tuh si Joko…”. Ada sedikit rasa iri dan cemburu melihat Joko yang dilayani Rini dengan sepenuh hati.

Keduanya terlihat sangat mesra dan serasi. Rini melepas ciuman dan mulai bergerak untuk mengocok batang Joko yang sedang mendiami liang vaginanya. Nafas Rini semakin memburu, sesekali Rini diam agar Joko bisa ‘menyusu’ kepadanya. Kedua tangan Joko menampung dan meremas-remas bongkahan pantat Rini. Joko memperhatikan Rini mulai kecape’an sehingga dia kembali menelentangkan Rini seperti sebelumnya dan mulai mencekoki vagina Rini lagi.

“teruussshh Paakhh…ooohhhh…uuummmhhh…”. Keduanya terbuai dalam kenikmatan yang tak berujung seiring alat kelamin mereka yang terus bertubrukkan.

Joko mulai memacu dengan kecepatan maksimal, nafasnya memburu bagai orang berlari.

“hhh…neenngghhh !!! ooohhhh uuuhhhh eeerrrnnhhh”. Matahari semakin meninggi, menyinari Joko dan Rini yang sudah ‘panas’ dari tadi.

“cllkk cllkk cllkk cllkk”, semakin cepat bunyi kecipak air.

“OOOGGGHHHH !!!!”, erang Joko menyemburkan ‘lahar’nya yang putih dan panas itu ke perut Rini.

Joko tidak memegang penisnya karena Rini sendirilah yang memegangi penis Joko. Joko memandangi wajah Rini yang kelihatan begitu kelelahan namun terpuaskan, Rini menampakkan senyum di wajahnya. Joko merasa puas sekali karena telah menuntaskan hajatnya dari kemarin, merasakan nikmatnya ‘surga kecil’ milik Rini. Dengan bertumpu pada lutut, Joko mendekati wajah Rini. Rini pun langsung menyambar penis Joko bagai ikan yang menemukan kail favoritnya.

“nnmmmmm…mmmmmm…”. Rini begitu meresapi mengulum penis Joko.

Lidahnya menggelitiki lubang kencing Joko, mengais sisa-sisa sperma yang ada di dalamnya. Rini mengemuti ujung ‘tombak’ Joko yang berwarna merah muda itu terus menerus. Tubuh Joko gemetar, rasa enak mulai berubah jadi rasa ngilu, tapi Joko enggan menghentikan Rini yang kelihatan asik sekali. Rini pun menyadari kalau Joko sudah merasa tidak nyaman.

Rini pun menciumi batang Joko beberapa kali dan melayangkan ciuman yang sangat mesra ke zakar Joko seolah berterima kasih karena telah membantunya mencapai puncak kenikmatan. Rini meratakan sperma yang ada di perutnya dan meluruskan kedua kakinya setelah lama terbuka lebar dan menatap ke langit, mengistirahatkan tubuh dan jiwanya sambil merasa begitu bebas, tak ada beban.

“neng Rini ?”.

“eh iya, Pak Jaka ?”. Rini membuka matanya dan melihat Jaka, Untung, dan Joko berdiri mengelilinginya. Rini pun duduk ditemani 3 pria itu.

“neng Rini gak marah kan tadi kita entotin ?”.

“nggak apa-apa kok…”, jawab Rini tersenyum.

Rini jadi merasa aneh, tadi 3 pria itu begitu kasar dan beringas memperkosanya, tapi sekarang mereka jadi sopan. Jaka mengumpulkan sedikit kayu dan membakarnya dengan korek api yang dibawa Untung. Joko mengambil 4 ikan. Mereka pun makan bersama-sama sambil mengobrol.

3 nelayan itu kembali melaut karena ikan yang ditangkap kurang banyak sementara Rini tetap di pulau itu. Merasa bosan sendirian, Rini pun memutuskan untuk melakukan kegiatan favoritnya yaitu berenang tanpa busana. Rini memang suka berenang tanpa mengenakan apa pun di kolam renang rumahnya, tapi tak pernah dia berenang tanpa busana di laut lepas sehingga dia berenang dengan semangat.

“berenang nih neng ?”.

“iya nih…kok udah balik lagi, Pak ? gak ada ikan ?”.

“ada..malah dapet lebih banyak nih neng…”.

“wah..bagus donk…kalo gitu sekarang pulang kan ?”.

“iyaa..ayo neng naek…”. Dengan bantuan Joko, Rini pun naik ke atas perahu.

Spontan, 3 pria itu menelan ludah, tak ada yang mengedipkan mata mendapat pemandangan yang begitu menakjubkan. Tubuh Rini terlihat berkemilauan, bulir-bulir air yang membasahi tubuhnya dan juga menuruni setiap lekuk tubuhnya ditambah sinar matahari membuat keseksian tubuh Rini menjadi semakin erotis dan sensual.

“neng Rini..”.

“iya, Pak ?”, jawab Rini sambil membetulkan rambutnya yang basah.

“ngeliat neng basah-basahan..Bapak jadi pengen lagi..hehe..”.

“iya, neng…sekali lagi sebelom pulang donk..hehe…”.

“mm…”. Rini mengangguk sambil tersenyum.

Jaka, Untung, dan Joko pun menggumuli Rini di pinggir pantai lagi, tapi kali ini mereka bertiga ‘menyerang’ Rini sekaligus. Joko menumpahkan maninya ke wajah Rini, sedangkan Jaka ‘mentato’ payudara kiri Rini dengan spermanya, dan payudara kanan Rini dihias oleh Untung. Tanpa mengelap sperma 3 orang itu, Rini pun naik perahu. Rini tetap bertelanjang ria selama berlayar pulang sehingga tak heran payudara dan pantatnya menjadi ‘sasaran empuk’ bagi tangan-tangan jail Joko, Jaka, dan Untung. Vagina dan pantat Rini pun sesekali dikobel dan dikorek oleh 3 nelayan itu. Perahu beberapa kali berhenti karena Jaka, Untung, dan Joko ingin melepaskan dahaga akan rasa vagina Rini. Rini pun dengan senang hati menyediakan vaginanya untuk digerogoti 3 nelayan yang sudah tua dan jelek itu.

“celana saya mana, Pak ?”, tanya Rini ketika sudah agak dekat dengan pinggir pantai.

“ini neng…”.

“baju saya robek ya, Pak ?”.

“iya neng..mending neng pake baju Bapak dulu…”, ujar Jaka melepas bajunya.

“tapi ntar ketahuan ama istrinya Pak Joko…”.

“ntar biar Bapak pulang duluan, ambil baju neng Rini…neng Rini pake baju aja dulu sambil ntar nunggu di perahu..”.

“oh iya yaa, yaudah, Pak Jaka…saya minjem bajunya yaa..”.

“iya, neng..silahkan…”. Perahu itu berlabuh di tepi pantai.

“Pak..ambilin bajunya yang warna putih juga…”, pesan Rini.

“iya, neng…”. Joko pun kembali dengan sehelai baju Rini.

“nih neng bajunya…”.

“makasih, Pak…tolong ditutupin dong, Pak…”.

“tenang neng…”. Jaka dan Untung merapat untuk menutupi Rini yang berganti pakaian.

“Pak Jaka..Pak Untung..saya pulang dulu yaa…”.

“neng Rini besok ikut lagi kan ?”.

“iyaa, Pak…”.

“hehe…asiik..”. Rini pun tersenyum.

“mari, Pak…”. Rini dan Joko pun kembali ke rumah dan berhasil mengelabui Juju, Indah, dan Didit dengan sikap biasa seperti tak terjadi apa-apa.

Keesokan paginya, Rini agak terkejut saat keluar kamar mandi karena Joko sudah menunggu di depan pintu wc.

“ayok neng Rini…”.

“bentar ya, Pak…saya ambil handycam dulu…”.

“ayu, Pak…”, ajak Rini. Rini dan tiga nelayan itu pun kembali melaut. Rini pun diam saja sambil tersenyum saat Jaka dan Untung bekerja sama melucuti pakaiannya saat sudah agak menjauh dari pantai.

Dengan petunjuk Rini, Jaka bisa menggunakan handycam untuk merekam Rini dan Untung. Latar belakang laut lepas dan dua karakter yang begitu kontras dimana sang lelaki alias

Untung yang masih berpakaian lengkap memeluk Rini yang telanjang bulat dari belakang membuat pemandangan yang direkam Jaka seperti film erotis sensual.

Bertambah erotis saat Rini memejamkan matanya dan mendesah lembut, kelihatan begitu menikmati dan meresapi sentuhan-sentuhan dan rangsangan-rangsangan dari Untung. Rini dan Untung terlihat seperti sepasang suami istri yang baru menikah. Rini kelihatan seperti istri yang sangat mencintai suaminya sampai mau bugil di alam terbuka.

Untung pun kelihatan seperti suami yang sedang nafsu-nafsunya menikmati setiap jengkal dari tubuh istrinya. Jaka, Untung, dan Joko pun bergantian menggerayangi tubuh Rini dan bergantian merekam dengan handycam. Begitulah kegiatan Rini setiap hari, menjadi putri duyung di atas perahu yang harus telanjang bulat dan menjadi ‘sasaran’ 3 nelayan itu.

Tapi, Rini melakukannya dengan senang hati karena bersama Jaka, Joko, dan Untung, semua fantasi liarnya terwujud. Bertelanjang ria di laut lepas, disetubuhi di atas perahu, di pantai, dan di hutan yang ada di pulau favorit mereka berempat adalah fantasi liar Rini yang baru kali ini terwujud dan semuanya terekam di dalam handycam Rini. Semua pengalaman liar yang akan ditunjukkan Rini ke Lina, Moniq, dan Riri.

Author: admin

Copyright © 2018 Majalah Seks | Support by Nonton Movie
top
error: Aahhh...
%d bloggers like this: